Mari Kenali Fungsi Chipset pada Telefon Pintar & Jenis!

Dalam industri  mudah alih,  peranan pemproses dan pemproses grafik tidak dapat dipisahkan. Perkara berbeza jika anda melihat dunia PC, pemproses utama atau CPU dan pemproses grafik atau pemproses GPU umumnya hadir secara berasingan. Walaupun teknologi kemudian membolehkan pemproses PC mempunyai pemproses grafik bersepadu.

CPU dan GPU umumnya disatukan dalam papan litar ( motherboard ) di mana terdapat chipset. Chipset ini berfungsi untuk menguruskan pelbagai tugas pengkomputeran dan menghubungkan pelbagai perkakasan  pada papan induk.

Dalam industri  mudah alih,  chipset berperanan untuk melangkaui menghubungkan CPU, GPU, memori dan lain-lain. Chipset atau system-on-chip  (SoC) adalah  bahagian perkakasan  di mana terdapat pelbagai komponen untuk menguruskan pemprosesan data, pemprosesan grafik, pemprosesan kamera (ISP), modem, dan lain-lain. Dengan cara tertentu, chipset adalah pakej lengkap yang merupakan "otak" utama di sebalik kemampuan telefon bimbit

Chipset dan Senibina ARM

ARM

Dalam chipset peranti mudah alih, ada  pengawal  untuk video, audio, paparan layar, jenis RAM yang digunakan, modem (untuk keperluan internet), dan fitur baru lain seperti sokongan pengecasan bateri cepat atau ciri untuk memaksimumkan AI.

Menariknya, saiz chipsetnya kecil tetapi di dalamnya terdapat banyak fungsi. Bayangkan dengan bentuk yang kecil, terdapat banyak ruang untuk CPU, GPU, modem regulator, ISP ( Image Signal Processor ), NSP dan lain-lain. Ini semestinya mungkin kerana chipset tidak hanya dibina tetapi melalui proses fabrikasi dan berdasarkan seni bina tertentu.

Untuk membayangkan bagaimana kedudukan setiap komponen dalam chipset, dapat dilihat pada gambar di bawah.

Kirin 930

Gambar di atas adalah seni bina chipset. Dilihat jika dalam ukuran kecil, pembuat atau pereka chipset dapat memasukkan semua fungsi dan menjadi "otak kecil" dari peranti pintar yang disebut telefon pintar.

Dari penjelasan di atas, jelas bahawa chipset adalah "paket inti" yang melibatkan semua itu. Jadi chipset ini bukan hanya CPU dan GPU, tetapi pengatur untuk menghasilkan gambar yang baik, pemproses untuk mendapatkan isyarat internet, RAM, dan fungsi lain yang baik.

Jadi, bagaimana  perkakasan  kecil boleh mempunyai pelbagai fungsi untuk menjalankan peranti? Sudah tentu dan kami perlu berterima kasih kepada ARM, syarikat yang merancang seni bina pemproses ARM.

Bagi mereka yang tidak tahu, ARM adalah pemegang lesen seni bina ARM yang kemudian dikembangkan menjadi chipset. ARM adalah orang yang mematahkan kelahiran pemproses untuk telefon bimbit dan meninggalkan seni bina x86, seni bina yang digunakan oleh AMD dan Intel untuk peranti PC.

Pengilang Chipset Telefon Pintar

ARM 2Pemproses dengan teknologi ARM kemudian menjadi pemproses yang biasa digunakan pada telefon pintar, 90% lebih biasa chipset yang digunakan pada telefon pintar berasal dari ARM. Namun, ARM sendiri bukan pengeluar chipset. ARM hanya pemegang lesen teknologi ARM.

Jadi, siapa pengeluar chipset itu? Menghasilkan chipset yang terdapat di pelbagai telefon pintar adalah pengeluar yang membeli lesen seni bina ARM dari ARM. Seperti yang terungkap di laman web Jagatreview.com, pengeluar dapat memilih 2 jenis lesen yang disediakan oleh ARM.

Lesen pertama yang diberikan oleh ARM adalah menggunakan reka bentuk pemproses yang telah dirancang oleh ARM. Sekiranya terdapat chipset yang menggunakan pemproses dengan nama Cortex dan GPU Mali, ini bermakna pengeluar chipset memilih untuk menggunakan reka bentuk pemproses ARM. Kerana, Cortex dan Mali adalah pemproses dan GPU yang dikembangkan oleh ARM.

Lesen kedua adalah lesen inti khusus. Lesen ini membolehkan pengeluar merancang semula pemproses mereka selagi ia sesuai dengan seni bina ARM. Ciri-ciri pengeluar chipset ini dapat dilihat dari nama pemproses dan pemproses grafik yang tidak menggunakan Cortex dan Mali.

Jadi, siapa pengeluar chipset untuk telefon pintar atau peranti mudah alih yang lain? Jawapannya, terdapat kira-kira 5 pemain besar yang semuanya mempunyai lesen seni bina ARM. Terdapat juga pengeluar chipset lain yang jarang didengar. Jumlah pengeluar chipset menjadikan telefon pintar mempunyai pelbagai jenis chipset. Apakah jenisnya? Lihat perbincangan berikut.

Jenis Chipset yang Digunakan pada Telefon Pintar

Sekarang, setelah membincangkan isu seni bina dan pengeluar chipset, sekarang mari kita kenal pasti jenis chipset yang paling biasa digunakan pada telefon bimbit.

1. Qualcomm Snapdragon

Snapdragon

Snapdragon adalah chipset yang paling terkenal. Chipset ini dikembangkan oleh Qualcomm, sebuah syarikat Amerika yang kemudian menumpukan perhatian untuk mempersembahkan chipset untuk pelbagai platform. Qualcomm sendiri mempunyai lesen untuk merancang pemproses dari ARM.

Kerana lesen, ada chipset Snapdragon yang tidak menggunakan pemproses Cortex. Qualcomm mengembangkan pemproses dengan nama Kryo. Selain itu, pemproses grafik atau GPU pada Snapdragon bukan Mali tetapi Adreno.

Adreno pada asalnya dimiliki oleh ATI Radeon dengan nama Imageon. Pada tahun 2006, ATI Radeon dibeli oleh AMD. Pemerolehan ini menyebabkan Imageon, projek pembangunan pemproses grafik untuk telefon bimbit ditinggalkan. Pada tahun 2009, Qualcomm membeli Imageon dari ATI (yang sudah dimiliki AMD) dan mengubahnya menjadi Adreno, sebuah anagram dari Radeon.

Pemproses Kryo gabungan dan grafik Adreno terdapat di banyak chipset Qualcomm kelas tinggi dan menengah, memanggilnya Qualcomm Snapdragon 855, Snapdragon 845, Snapdragon 730, Snapdragon 636, dan lain-lain. Snapdragon sendiri adalah chipset yang paling disukai pengguna, tidak hairanlah jika banyak vendor mudah alih memilih Snapdragon sebagai chipset pilihan terbaik.

2. Apple A (Fusion, Bionic)

Apple A12 Bionic

Sama seperti Qualcomm, Apple mempunyai lesen untuk mengembangkan pemprosesnya sendiri berdasarkan seni bina ARM. Apple mengembangkan chipset mereka dengan nama mudah iaitu siri A yang kemudian diikuti oleh huruf seperti A7, A8, A9, dan sebagainya.

Sejak siri A10, Apple menambah nama tambahan di sebalik siri chipset yang dibuat oleh mereka. Sebagai contoh, A10 mempunyai nama rasmi Apple A10 Fusion. Seterusnya terdapat A11 dengan nama A11 Bionic. Nama Bionic dipertahankan ketika Apple mengeluarkan chipset generasi berikutnya, A12 Bionic. Apple A12 Bionic adalah otak alias chipset dalam siri Apple iPhone XS, XS Max, dan XR.

Sama seperti sistem operasi dan produk eksklusif mereka, chipset yang dibangunkan oleh Apple juga hadir secara eksklusif untuk peranti Apple, bukan sahaja untuk telefon pintar. Contohnya ialah varian Apple A12 Bionic, A12X Bionic yang digunakan sebagai "otak" iPad Pro 11-inci dan iPad Pro generasi ketiga 12.9.

3. MediaTek

Chipset Mediatek

MediaTek adalah salah satu pengeluar chipset besar. Syarikat Taiwan ini secara konsisten menghadirkan chipset dengan ciri-ciri tinggi tetapi dengan harga yang berpatutan. Pada mulanya, MediaTek dikenali sebagai pengeluar chipset yang kurang bagus. Ramai yang menganggap telefon bimbit dengan chipset dari MediaTek menjadi panas dengan cepat dan kurang berprestasi.

MediaTek juga bertambah baik dan membentangkan beberapa chipset yang bagus seperti Helio P60 dan Helio P70. Banyak chipset dari MediaTek digunakan dalam telefon bimbit murah dengan kisaran harga Rp1 juta atau Rp2 juta. Beberapa vendor mudah alih tempatan juga menggunakan MediaTek sebagai chipset kerana kos pengeluarannya lebih murah.

MediaTek mempunyai pemproses yang disebut Cortex tetapi untuk GPU, kadang-kadang menggunakan Mali, kadang-kadang juga menggunakan PowerVR. Mungkin MediaTek mempunyai lesen semi-custom ARM yang membolehkan pengeluar mengembangkan bahagian chipset tertentu.

4. Samsung Eyxnos

Exynos 9

Selain terkenal sebagai pengeluar telefon bimbit yang terkenal, Samsung juga dikenali sebagai pengeluar chipset. Samsung mengembangkan chipset sendiri dengan nama Exynos. Chipset ini tidak kalah dalam prestasi jika dibandingkan dengan Snapdragon, bahkan prestasinya cenderung bersaing.

Chipset Exynos sendiri banyak digunakan dalam telefon bimbit buatan Samsung. Dilaporkan, Samsung ingin menjual chipset kepada pengeluar lain tetapi terhambat kerana hak paten dengan Qualcomm. Menariknya, Meizu, pengeluar China, mempunyai beberapa produk telefon bimbit yang menggunakan chipset Exynos.

Exynos sendiri terdiri daripada pemproses Cortex dan GPU Mali. Jarang sekali Samsung menukar kedua-dua bahagian ini. Saya tidak tahu lesen mana yang digunakan Samsung tetapi Exynos hadir sebagai chipset yang bagus, terutama untuk Exynos 9820 yang digunakan pada peranti siri Samsung Galaxy S10.

5. HiSilicon Kirin (Huawei)

kirin

Melalui anak syarikat bernama HiSilicon, Huawei mengembangkan chipset mereka sendiri. Chipset buatan Huawei bernama Kirin dari seni bina ARM. Kirin Chipset ini dibuat khusus untuk telefon bimbit yang dibuat oleh Huawei dan Honor,  sub-jenama  dari Huawei.

Chipset Kirin pada mulanya dipandang rendah kerana telefon bimbit Huawei dengan Kirin jarang mendapat perhatian. Hanya ketika Huawei melancarkan Huawei P20 Pro yang dilengkapi dengan Kirin 970, Kirin dianggap sebagai chipset yang berkelayakan. Huawei juga menghadirkan penggantinya, Kirin 980 yang mempunyai prestasi yang lebih ketat.

Satu perkara menarik mengenai chipset Kirin adalah penambahan ciri di dalamnya. Huawei menyematkan dua ciri penting untuk chipset Kirin, iaitu HiAi dan GPU Turbo. Dari Namaya, ciri HiAI jelas merupakan ciri untuk mengoptimumkan kemampuan kecerdasan buatan. GPU Turbo itu sendiri adalah ciri pada chipset Kirin yang berfungsi untuk meningkatkan kemampuan chipset untuk menjalankan permainan popular.

6. Spreadtrum

SPREADTRUM

Pengeluar chipset lain adalah Spreadtrum Communications. Syarikat yang berpusat di Shanghai ini mempunyai beberapa chipset yang disebut Spreadtrum. Pengilang mudah alih mewah jarang menggunakan chipset buatan Spreadtrum. Sebilangan besar yang menggunakan chipset Spreadtrum adalah vendor kelas bawah.

Beberapa pengeluar telefon bimbit domestik menggunakan chipset Spreadtrum. Salah satunya adalah SPC. Beberapa telefon bimbit buatan SPC di bawah harga Rp1 juta menggunakan chipset Spreadtrum.

7. Nvidia Tegra

Nvidia Tegra

Pengilang kad grafik untuk PC, Nvidia, turut berperanan dalam bidang mudah alih. Syarikat ini mempersembahkan chipset seni bina ARM dengan nama Nvidia Tegra. Nvidia Tegra dipersembahkan sebagai chipset untuk peranti mudah alih yang memberi tumpuan kepada  permainan. 

Malangnya, Nvidia nampaknya kurang fokus dalam industri mudah alih. Syarikat ini lebih fokus untuk mengembangkan produk kad grafik untuk komputer. Ini tentunya mempengaruhi Nvidia Tegra yang jarang dilihat oleh pengeluar mudah alih atau pengeluar tablet.

8. Pengilang Chipset Lain

kirin

Sebagai tambahan kepada tujuh nama yang disebutkan sebelumnya, banyak syarikat lain juga menghasilkan chipset. Secara amnya syarikat kecil dan menumpukan perhatian pada peranti tertentu. Seperti Rockchip yang menghasilkan chipset untuk peranti Kotak TV.

Intel, sebuah syarikat gergasi di dunia PC juga telah menghadirkan chipset untuk mudah alih. Syarikat ini pernah menjadi otak di belakang telefon bimbit Asus Zenfone generasi pertama. Malangnya, Intel menaikkan bendera putih dan kembali ke alam pemproses seni bina x86.

Penyerahan Intel disebabkan pemproses Intel kerana peranti mudah alih tidak berkembang. Isu pemanasan pantas dan sokongan permainan terhad di Android dilaporkan menjadi salah satu penyebab pemproses Intel untuk telefon bimbit tidak diteruskan.

Kesimpulannya

Sebenarnya, banyak syarikat lain juga ingin mencuba menghasilkan chipset mereka sendiri. Xiaomi pernah cuba menghasilkan chipset sendiri dengan Surge, malangnya ia tidak dikembangkan. Tumpuan perniagaan pastinya menjadi perhatian.

Oleh itu, sekarang dan pada masa akan datang, chipset pada telefon pintar masih akan dikendalikan oleh 5 pemain besar (pesanan 1 hingga 5). Dan sesiapa yang menguasai pasaran, ARM, sebagai pemegang lesen reka bentuk tetap menjadi juara.