Berikut adalah 10 kelebihan dan kekurangan yang terdapat pada HP Vivo

Vivo adalah salah satu vendor terkemuka di Indonesia. Vendor ini menghasilkan banyak telefon bimbit dan masuk sebagai 5 vendor teratas yang menghantar telefon di Indonesia. Nama Vivo juga cukup terkenal di kalangan banyak orang, apalagi iklan produk ini cukup sengit.

Kerana banyak orang dikenali, tidak sedikit orang yang membeli HP Vivo. Namun, ada juga orang yang masih sangsi dengan kualiti produk HP Vivo. Atas sebab ini, artikel ini wujud untuk menjawab keraguan ini melalui penjelasan mengenai kelebihan dan kekurangan HP Vivo. Apa benda itu? Segera rujuk penjelasan berikut.

Kelebihan HP Vivo

Apakah kelebihan yang ditawarkan oleh HP Vivo? Lihat titik-titik kecemerlangan berikut.

1. Didatangkan dengan Pelbagai Inovasi

TAMPILAN DUAL VIVO NEX

Salah satu perkara yang menjadikan HP Vivo menarik adalah kerana Vivo terkenal sebagai vendor yang agak inovatif. Mengapa tidak, pasukan penyelidikan dan pengembangan Vivo cukup bagus, malah dapat menjadi pelopor dalam menghadirkan teknologi terkini.

Contoh paling mudah ialah kehadiran kamera tersembunyi di Vivo Apex, telefon demo yang tidak dijual oleh Vivo. Sistem kamera tersembunyi kemudian diteruskan di Vivo Nex S dan Vivo Nex A di pasaran. Di Indonesia, sistem kamera tersembunyi yang dapat muncul, atau istilah Vivo disebut  kamera mengangkat, datang secara formal melalui Vivo V15.

Selain itu, Vivo juga memperkenalkan sistem sensor cap jari yang ada di layar atau  di bawah paparan cap jari (UDF). Banyak vendor lain kemudian menggunakan teknologi ini di telefon bimbit mereka. Vivo sendiri membawa HP dengan UDF secara rasmi di Indonesia melalui Vivo V11 Pro.

Vivo juga memperkenalkan konsep HP dua skrin melalui Vivo Nex Dual Display. Peranti ini mempunyai skrin di bahagian depan dan belakang. Dengan peranti ini Vivo menawarkan telefon bimbit yang menghadirkan skrin penuh di satu sisi tetapi juga di sisi lain sambil tetap menjaga kamera untuk selfie (yang juga menjadi kamera utama) pada skrin kedua.

2. Kamera Depan dan Belakang Umumnya Baik

Sama seperti HP Oppo, HP Vivo secara amnya dilengkapi dengan kamera depan yang bagus. Malah slogan Vivo, Perfect Selfie, mengukuhkan bahawa kamera depan HP mereka adalah kamera terbaik untuk selfie. Ini bukan gambaran semata-mata kerana HP Vivo terkenal dengan kamera depannya yang bagus, terutamanya untuk siri Vivo V seperti Vivo V5, Vivo V7, dan Vivo V. yang lain.

Kemudian, Vivo juga melakukan  peningkatan  pada kamera belakang. Kamera belakang HP Vivo lebih baik sekarang daripada sebelumnya. Contohnya dalam Vivo V11 Pro yang kamera belakangnya dilengkapi dengan kamera 12 MP + 5 MP.

Kamera dwi ini mempunyai PDAF dual pixel + 5 MP dan kemampuan rakaman video sehingga 2160p. Ramai pengulas  yang memuji kualiti kamera depan HP ini. Kamera utama HP Vivo juga diklasifikasikan dalam siri kelas atas mereka, siri Vivo X. Semasa di telefon bimbit kelas bawah mereka, siri Y, kamera cenderung biasa.

3. Secara Umum Mempunyai Reka Bentuk Menarik

telefon bimbit tanpa bezel vivo-v11pro (Salin)

Satu lagi tarikan HP Vivo adalah reka bentuknya. Vivo tidak mengikut trend reka bentuk moden yang kelihatan berkilat. Walau bagaimanapun, reka bentuk badan HP Vivo cenderung bagus. Beberapa jenis HP Vivo yang mempunyai reka bentuk menarik misalnya Vivo V9, Vivo V11 Pro, dan Vivo Y95.

Telefon Vivo lain yang dianggap menarik oleh reka bentuk jelas dimenangi oleh Vivo Nex S dan Vivo Nex A. Malangnya, kedua-dua telefon itu tidak hadir secara rasmi di Indonesia. Nasib baik, Vivo mempersembahkan Vivo V15 yang boleh dikatakan membawa teknologi  kamera mengangkat  dalam siri Vivo Nex.

4. Teknologi  Pengecasan Pantas Mesin Dwi 

enjin pengecasan pantas dua kali

Salah satu teknologi yang dikemukakan oleh Vivo adalah Dual Engine Fast Charging. Teknologi ini pertama kali diperkenalkan di Vivo V11 Pro dan di masa depan nampaknya ia akan terus dilaksanakan di HP Vivo yang lain. Teknologi pengecasan pantas ini boleh dikatakan saingan VOOC Flash Charge dari Oppo dan SuperCharge dari Huawei.

Teknologi ini membolehkan pengecasan bateri lebih cepat daripada pengecasan konvensional. Ini berkat kehadiran dua cip pengecasan di mana voltan dapat diedarkan sehingga lebih cepat daripada pengecasan konvensional.

Vivo sendiri mendakwa bahawa teknologi ini dapat mengecas telefon bimbit selama 30 minit untuk mendapatkan pengalaman menonton video selama hampir 7 jam, mendengar muzik selama hampir satu jam mempunyai mod Stand By selama 181.3 jam. Sebagai tambahan, jika ia hanya dikenakan bayaran selama 5 minit, maka apa yang anda dapat adalah streaming lagu selama 120 minit, alias 2 jam.

Dengan adanya teknologi ini di Vivo V11 Pro, ia pasti menjadikan HP Vivo cukup menarik. Menjualnya bukan hanya kamera selfie tetapi juga ciri mudah alih yang benar-benar bermanfaat bagi banyak orang.

5. Penjenamaan  cukup kuat

Borang Vivo V11 Pro

Vivo mempunyai nilai  penjenamaan yang  kuat, sama dengan Oppo. Vivo juga menjalankan strategi pemasaran komisen besar di gerai yang lebih kurang sama dengan Oppo. Hanya saja Oppo kelihatan lebih "cemberut" tentang strategi pemasaran memberikan komisen penjualan yang besar.

Vivo kelihatan lebih cantik walaupun mereka juga mengiklankan produk mereka secara besar-besaran. Ini dapat dilihat dari jumlah iklan Vivo di pelbagai papan iklan jalanan dan di TV nasional. Di samping itu, Vivo juga memperkuat  jenama  mereka dengan bekerjasama dengan artis terkenal yang mempunyai peminat besar, seperti Agnes Monica misalnya.

Perkara-perkara ini menjadikan Vivo terkenal kepada masyarakat luas. Tidak jarang juga orang yang mencari HP sangat menginginkan jenama Vivo. Sekiranya bukan jenama Oppo, saya mahukan Vivo. Ini membuktikan bahawa jenama Vivo sudah cukup melekat pada masyarakat.

6. Harga Bersaing Sekarang

Harga Vivo V9 6GB

Dengan strategi yang sama seperti Oppo, menjadikan Vivo juga menjual telefon bimbit mereka dengan harga yang cukup tinggi. Bagi  peminat alat,  harga HP Vivo cenderung terlalu mahal, alias harganya terlalu tinggi jika anda melihat spesifikasi yang ditawarkan.

Ini berlaku beberapa kali, contohnya dalam siri Vivo V7 dan Vivo V9. HP yang hanya dilengkapi dengan Snapdragon 450 sebenarnya harganya lebih dari Rp. 4 juta. Sedangkan vendor lain yang membawa Snapdragon 450 menjualnya dalam kisaran Rp1,9 juta. Faktor harga terlalu berlebihan yang menjadikan Vivo terasa kurang menarik bagi sesetengah kalangan.

Nasib baik, Vivo mula membersihkan diri dengan segera. Saya tertanya-tanya apa yang menjadikan Vivo kemudian menghadirkan HP dengan harga yang lebih berpatutan jika anda melihat spesifikasi yang ditawarkannya. Ini berlaku ketika Vivo mengeluarkan varian RAM Vivo V9 6GB. Varian ini hadir dengan Snapdragon 660, 6GB RAM, 64GB ROM dan dijual pada harga hanya Rp 4,299,000.

Harga yang lebih berpatutan ini kemudian diserahkan kepada Vivo V11 Pro yang dijual dengan harga hampir Rp5 juta tetapi mempunyai ciri-ciri mewah, misalnya UDF dan juga teknologi Dual Engine Fast Charging. Atas sebab ini, boleh dikatakan HP Vivo kini lebih berdaya saing dan tidak merasa  terlalu mahal. 

Kekurangan HP Vivo

Setelah mengetahui kekurangan HP Vivo, maka mari kita lihat kekurangan HP Vivo berikut.

1. Membina Kualiti Masih Perlu  Penambahbaikan

Vivo V7

Walaupun HP Vivo mempunyai reka bentuk yang menarik, kedua-dua siri V dan siri Y masih menggunakan badan plastik. Ini kadangkala menjadikan HP Vivo berasa kurang kukuh. Tidak semestinya tetapi Vivo juga harus mula mengambil kira  kualiti  telefon yang mereka jual. Dengan  kualiti binaan yang  baik tentunya ini akan menjadikan HP Vivo lebih bernilai.

2. FunTouchOS yang serupa dengan iOS

HP Vivo dilengkapi dengan Funtouch UI yang pastinya berasaskan Android. Funtouch UI ini sebenarnya cukup menarik dan mempunyai banyak ciri. Malangnya, antara muka Funtouch cenderung serupa dengan iOS. Ini menjadikan Funtouch kurang inovatif dan hanya menggandakan rupa iOS.

Memang tidak ada yang salah dalam merancang UI Android yang serupa dengan iOS. Cuma Vivo harus mula menjadikan Funtouch OS lebih inovatif dan menjadikan Funtouch mempunyai daya tarikan lain berbanding UI yang dikembangkan oleh pihak lain. Jadi, ia bukan hanya kerana iOS seperti menjual Funtouch OS.

3. Fokus sahaja pada HP Kelas Menengah

Vivo V5 Lite

Seperti yang dinyatakan sebelum ini, Vivo mempunyai tiga kelas telefon bimbit. Tiga kelas adalah mewah  kelas dipenuhi oleh siri Vivo X (Vivo X21, X23 Vivo) dan siri Nex, pertengahan akhir kelas   dipenuhi dengan Vivo V siri, dan rendah akhir  kelas  dipenuhi dengan siri Y. Sayangnya, Vivo Indonesia hanya secara rasmi membawakan siri Vivo V dan Vivo Y.

Vivo tidak berani (ketika artikel ini ditulis) untuk membawa Vivo HP kelas atasan secara rasmi. Berbeza dengan Oppo yang telah berani menghadirkan Oppo Find X dan Oppo R17 Pro yang kebetulan adalah HP kelas atas mereka.

Vivo Indonesia juga hanya memfokuskan HP kelas menengah. Mereka jarang memperkenalkan telefon bimbit kelas  rendah  pada acara pelancaran. Setiap pelancaran produk, siri Vivo V selalu menjadi yang utama. Sememangnya, memang kerana siri Vivo V adalah andalan Vivo di pasaran Indonesia.

4. Pemasaran yang berlebihan

vivo v9 laucnh

Vivo pernah mengadakan acara pelancaran produk Vivo V9 di Candi Borobudur yang disiarkan di 12 stesen televisyen swasta nasional. Sebelum ini, Vivo juga melancarkan produk Vivo V7 dan mengawal beberapa saluran TV swasta.

Strategi ini tidak salah tetapi dianggap berlebihan oleh banyak kalangan. Inilah yang membuat Vivo mengejek menggunakan pemasaran yang terlalu berlebihan. Tetapi mungkin di sisi lain, cara ini juga merupakan langkah Vivo untuk memperkenalkan  jenama  mereka kepada lebih ramai orang. Nasib baik, akhir-akhir ini Vivo tidak melakukan strategi ini lagi.

Itulah beberapa kelebihan dan kekurangan HP Vivo yang dijelaskan secara umum. Semoga penjelasan ini membantu anda yang merancang untuk membeli HP Vivo. Saya harap ini dapat membantu.