CLERA, Kamera Terlihat Pertama di Dunia

Seorang jurugambar bernama Anton Orlov baru-baru ini berjaya mencipta kamera tembus pandang pertama di dunia. Eiits .. kamera ini tidak bermaksud boleh mengambil gambar pakaian, melainkan peranti kamera itu sendiri telus atau lutsinar.

Kamera itu diberi nama CLERA yang merupakan kependekan dari "Clear Camera". CLERA mempunyai badan merah yang telus sehingga anda dapat melihat bahagian dalam dengan jelas dan melihat sisi lain kamera.

Kamera juga berfungsi dengan baik seperti kamera pada umumnya. Menariknya, anda juga dapat melihat proses pencetakan foto yang berlaku di dalamnya setelah foto diambil. Ini tentunya sangat menarik bagi anda yang ingin mengetahui bagaimana cahaya dapat diubah menjadi gambar di atas kertas.

Anton Orlov sendiri menemui idea untuk membuat kamera ini ketika dia memproses foto di dalam kotak gelap. Seperti yang kita ketahui, dalam kotak gelap hanya lampu merah yang dapat digunakan agar tidak merosakkan hasil foto yang dibuat.

Nah, Orlov kemudian cuba memasuki cahaya matahari juga, tetapi melalui tingkap yang dilapisi penapis merah. Hasilnya, dia mengetahui bahawa cahaya matahari yang masuk melalui jendela merah nampaknya tidak menyebabkan cahaya kabut pada hasil foto yang diprosesnya.

kamera tidak kelihatan clera

Hasil foto dia ternyata mempunyai kualiti yang sangat baik seperti foto-foto lain. Oleh itu, dia kemudian mempunyai idea untuk membuat kamera dari bahan merah sehingga dapat menyaring sinar UV dan cahaya biru.

Orlov kemudian berusaha untuk menjadikan idea kamera menjadi kenyataan. Dia kemudian membuat kamera jenis kotak daguerreotype sederhana dengan lensa Petzval abad ke-19 yang dibelinya di eBay, lapisan polikarbonat merah yang cantik, dan kamera 4x5 kembali.

Kamera CLERA Lihat Melalui Gambar

Setelah melakukan pelbagai eksperimen dan eksperimen selama beberapa hari, Orlov akhirnya berjaya menjadikan kamera berfungsi dengan baik dalam pelbagai keadaan persekitaran. Berikut adalah contoh foto yang dihasilkan oleh kamera CLERA:

hasil kamera tidak kelihatan clera

Setelah berjaya membuat foto pertama, dia kemudian melakukan pelbagai penambahbaikan untuk meningkatkan kualitinya. Sebabnya, masih ada sedikit kekaburan pada beberapa foto yang dihasilkan pada percubaan pertama.

Akhirnya proses improvisasi berjalan dengan baik dan kini CLERA dapat menghasilkan foto yang tidak jauh berbeza dengan foto yang diambil oleh kamera tradisional. Bagi kebanyakan orang, sukar untuk membezakan foto-foto ini.

Menariknya, foto itu juga mempunyai kualiti yang baik walaupun diambil di bawah sinar matahari langsung. Bukan hanya itu, kamera juga dapat berfungsi dengan baik menggunakan kertas foto positif langsung.

Harga Kamera See-Through CLERA

Bagi anda yang berminat memiliki kamera lutsinar ini, Orlov kini menjualnya secara komersial. Harganya berbeza-beza bergantung pada ukuran lensa yang anda mahukan, iaitu $ 350 untuk ukuran 34x5, S500 untuk 5x7, dan S700 untuk 8x10.

Sekiranya anda mahukan saiz lensa yang lebih kecil atau lebih besar, Orlov juga boleh membuatnya untuk anda. Selain itu, Orlov juga dapat membuat ukuran dan berbagai penyesuaian pada kamera sesuai dengan permintaan anda.

Menariknya, Orlov juga kini sedang mengembangkan versi terbaru kamera ini dengan nama CLERA 2.0. Kamera ini dirancang untuk menggunakan reka bentuk sliding box sehingga dapat digunakan dengan pelbagai lensa.

Selain itu, CLERA 2.0 juga akan mempunyai jarak fokus yang lebih dekat sehingga dapat menghasilkan gambar yang lebih baik. Untuk makluman, kamera CLERA pertama hanya mempunyai jarak fokus minimum 6 kaki atau sekitar 1.8 meter.

Adakah terdapat kamera digital?

Sekiranya CLERA hanya memfokuskan diri pada sektor fotografi tradisional, maka anda mesti bertanya adakah kamera digital yang membawa tema lutsinar seperti kamera buatan Anton Orlov? Jawapannya mungkin tidak lama lagi.

Ya, beberapa waktu yang lalu Samsung baru saja mempatenkan konsep baru dari segi kamera digital. Paten menunjukkan jika Samsung merancang kamera dengan skrin lutsinar yang dapat dilihat dari depan dan belakang.

Kamera umumnya didominasi oleh skrin lutsinar di sebelah kanan. Sementara di sebelah kiri terdapat lensa, butang rana, butang kuasa, dan pelbagai komponen perkakasan lain di dalamnya.

harga kamera Samsung yang telus

Dengan kamera ini, orang yang difoto akan dapat melihat orang yang mengambil gambar dan sebaliknya. Dengan cara itu, mereka dapat saling bertemu dan melakukan kontak mata yang dipercayai dapat memberi rasa baru dalam dunia fotografi.

Kewujudan skrin lutsinar juga dipercayai sangat berguna bagi ibu bapa yang senak memotret anak-anak mereka. Semasa mengambil gambar, anak itu kini dapat melihat wajah ibu bapanya dan tidak lagi melihat lensa kamera yang sangat membosankan.

Kamera digital ini juga akan sangat diminati oleh golongan muda masa kini yang sangat gemar selfie. Kerana, sekarang mereka dapat mengambil gambar selfie dengan mudah sambil melihat pratonton hasilnya di layar lutsinar.

Tetapi masih ada satu masalah yang mungkin cukup untuk mempengaruhi hasil foto yang diperoleh. Ya, jika orang yang menjadi objek foto melihat ke layar, maka secara automatik pandangan matanya tidak akan menunjuk ke depan kerana lensa berada di sisi layar, bukan di layar.

Dalam paten yang dicadangkan, Samsung nampaknya hanya merancang untuk melaksanakan skrin lutsinar ini dalam kamera kompak. Sebabnya, konsep ini masih sukar dilaksanakan pada kamera DSLR profesional yang memerlukan sensor besar dan pelbagai pilihan lensa.

Walaupun paten yang dicadangkan merujuk kepada kamera digital, tidak mustahil konsep ini juga akan digunakan dalam telefon pintar. Terutama dalam beberapa tahun kebelakangan ini Samsung sering melancarkan kamera, telefon pintar dengan orientasi kamera digital seperti Kamera Galaxy Samsug, Galaxy Zoom, dan lain-lain.

Mari kita tunggu kesinambungan kamera lutsinar yang sedang dibangunkan oleh Samsung. Tidak mustahil reka bentuk akhir akan jauh berbeza dengan konsep di atas, terutama untuk mengatasi masalah kontak mata yang mungkin timbul.