Cara Merawat Bateri Android agar Cekap dan Tahan Lama

Bukan rahsia lagi jika bateri adalah salah satu komponen terpenting dari peranti telefon pintar masa kini. Semasa memilih telefon pintar baru, hampir semua orang akan memperhatikan sama ada baterinya tahan lama atau tidak.

Maksudnya, walaupun telefon pintar mempunyai pemproses teras octa, RAM 4 GB, atau kamera 40 megapiksel, semuanya tidak akan sempurna jika bateri habis dalam beberapa jam. Kerana spesifikasi yang tinggi juga harus seimbang dengan bateri yang besar juga.

Selama ini anda pasti sering melihat pelbagai petua dan cara untuk menjimatkan bateri telefon pintar. Sayangnya kebanyakan petua ini akan memberitahu anda untuk "mematikan ciri ini", "hapus aplikasi", "jangan gunakan widget", dan banyak lagi.

Sekiranya kita mengikuti cadangan ini tentu bateri telefon pintar kita akan menjimatkan. Tetapi sayangnya, telefon pintar kita tidak lagi "pintar" kerana hanya boleh digunakan untuk membuat panggilan, teks, dan perkara remeh yang lain.

Sekiranya petua tersebut dianggap tidak sesuai untuk keperluan anda, maka anda lebih baik mengikuti cara merawat bateri telefon pintar di bawah. Petua di bawah ini sangat sesuai untuk anda yang menggunakan telefon pintar Android dengan bateri jenis Lithium ion alias Li-ion.

Mengecas Sedikit demi sedikit

cara menjaga bateri li

Pada bateri jenis Li-Ion, mengecas sedikit demi sedikit adalah lebih baik daripada menggunakannya secara langsung hingga penuh dalam satu cas. Seperti dikutip dari Phone Arena, sel-sel dalam bateri Li-Ion akan lebih optimum jika diisi sedikit demi sedikit, seperti dari 20% hingga 40%, dari 45% hingga 75%, dan seterusnya.

Dengan fakta ini, ini tidak bermaksud anda tidak boleh mengisi semula dengan satu pertuduhan. Walau bagaimanapun, anda lebih baik dinasihatkan untuk mengisi semula setiap kali anda boleh sehingga kapasiti dapat diisi sedikit demi sedikit. dengan tabiat ini anda juga secara tidak langsung akan terbiasa mengisi semula secara berkala.

Keadaan terbaik untuk bateri adalah pada tahap 40%

Pernahkah anda perhatikan ketika membeli telefon pintar baru, maka bateri di dalamnya sudah 40% hingga 50% dicas? Ya, nombor itu adalah tahap terbaik untuk bateri kerana voltan tidak terlalu tinggi atau terlalu rendah. Pada tahap itu, bateri juga boleh dicas atau digunakan tanpa rasa takut kehabisan kuasa dengan cepat.

Jangan Tinggalkan Bateri Sehingga Kosong

bateri kosong

Membiarkan bateri ke keadaan maksimum secara berterusan tidak baik. Walau bagaimanapun, membiarkannya kosong 0% adalah lebih teruk lagi. Sekiranya bateri habis sepenuhnya, akan ada sel-sel yang rosak sehingga tidak dapat dicas lagi.

Sekiranya ini berlaku, bateri tidak akan dicas sepenuhnya. Walaupun dibiarkan kosong untuk jangka masa yang lama, bateri tidak dapat dicas semula. Itulah sebabnya sering terdapat istilah "suntikan bateri" jika sudah lama tidak digunakan.

Bateri jenis ion Lithium biasanya akan kosong sekiranya voltan berada pada tahap 3.0V / sel. Sedangkan jika mencapai tahap 2.7V / sel, bateri akan masuk ke mod "tidur" sehingga tidak dapat diisi ulang lagi.

Nasib baik buat masa ini anda tidak perlu risau tentang kejadian itu. Kerana telefon pintar terbaru akan mati secara automatik apabila bateri mencapai tahap 3 hingga 5%. Dengan cara itu, bateri masih akan mempunyai kuasa 5% dan tidak akan kosong sepenuhnya. Tetapi jika anda ingin menyimpannya dalam jangka masa yang lama, maka simpanlah pada tahap 40%.

Perkara yang sama berlaku semasa kita mengecas semula bateri. Apabila mencapai tahap 100%, telefon pintar akan memutuskan bekalan elektrik secara automatik sehingga anda tidak perlu risau jika anda lupa mengeluarkan pengecas semasa ia penuh.

Elakkan Panas dan Sejuk

Suhu tinggi adalah salah satu musuh bateri terbesar. Sebabnya, bateri akan kehilangan kapasiti penyimpanan sehingga 80% jika anda menyimpannya pada suhu 60 darjah Celsius selama satu tahun. Manakala pada suhu standard atau 25 darjah Celsius, bateri hanya akan kehilangan kapasiti kurang dari 20%.

suhu sejuk bateri

Tidak jauh berbeza dengan udara panas, suhu yang sangat sejuk juga boleh menyebabkan bateri kehilangan kapasitinya. Di samping itu, bateri juga biasanya sukar diisi semula jika terkena suhu yang sangat sejuk untuk jangka masa yang panjang.

Bateri Li-ion Mempunyai Umur Tertentu

Bateri Lithium Ion hanya dapat digunakan untuk jangka waktu tertentu. Ini bererti bahawa jika anda mempunyai bateri Li-ion, bateri akan kehabisan kapasiti penyimpanan walaupun anda tidak menggunakannya.

Oleh itu jika anda membeli bateri baru, maka segera gunakan baterinya. Walau bagaimanapun, jangan sekali-kali membeli bateri baru dan kemudian menyimpannya kerana ia tidak akan menjimatkan atau memanjangkan usia.

Inilah beberapa kaedah untuk merawat bateri ion Lithium. Selain Android, petua di atas juga dapat diterapkan pada telefon pintar iOS, Windows Phone, dan juga bateri komputer riba. Dengan merawat bateri dengan betul, bateri akan bertahan lebih lama sehingga penggunaannya dapat lebih lama dan tidak mudah "bocor".