15 Petua Mudah Untuk Menjimatkan Bateri Android

Peranti Android terkenal dengan penggunaan kuasa yang besar sehingga mereka cukup boros dalam penggunaan bateri. Oleh itu, kali ini saya akan mengkaji beberapa petua mudah untuk menjimatkan bateri Android supaya anda tidak perlu bersusah payah mengecas bateri sepanjang masa. Berikut adalah langkah-langkah seperti yang dipetik dari Android PIT:

15 Petua Mudah Untuk Menjimatkan Bateri Android

1. Bayar Setiap Peluang

Hampir semua telefon Android hari ini menggunakan bateri Lithium Ion dan Lithium Polymer yang tidak mempunyai sistem memori. Maksudnya, bateri tidak perlu diisi penuh atau dibiarkan kosong hingga penuh. Dengan cara itu anda dapat mengisi semula walaupun sedikit pada bila-bila masa dan di mana sahaja supaya anda tidak kehabisan kuasa dengan cepat.

2. Gunakan Latar Belakang Hitam

Sekiranya anda mempunyai peranti dengan skrin jenis AMOLED, maka gunakan latar belakang gelap atau hitam. Semakin gelap warnanya, semakin sedikit penggunaan tenaga. Skrin AMOLED ini biasanya digunakan pada peranti Samsung. Sila baca artikel ini untuk penjelasan yang lebih lengkap.

3. Jangan Gunakan Kecerahan Auto

Menggunakan kecerahan automatik memang menyeronokkan kerana skrin kami akan menyesuaikan kecerahannya secara automatik di setiap tempat yang berbeza. Tetapi kadang-kadang skrin peranti kita menjadi lebih terang daripada yang diperlukan.

Oleh itu anda lebih baik menyesuaikan tahap kecerahan secara manual. Ini akan memberi kesan besar kepada penggunaan bateri kerana skrin adalah komponen yang paling banyak menggunakan bateri.

4. Matikan Getaran

jimat bateri Android

Sekiranya tidak benar-benar diperlukan, maka lebih baik anda mematikan ciri getaran. Kerana getaran telefon pintar memerlukan lebih banyak kuasa daripada suara nada dering. Matikan juga maklum balas haptik untuk lebih mengoptimumkan penjimatan bateri anda.

5. Gunakan Bateri Asal

Jimat bateri bateri Android

Sekiranya bateri anda rosak, gantilah dengan bateri asal atau bateri dari jenama yang dipercayai. Membelanjakan lebih banyak wang untuk membeli bateri asli jauh lebih baik daripada membeli bateri KW yang boleh merosakkan telefon pintar kegemaran anda bila-bila masa.

6. Kurangkan Waktu Keluar Skrin

Kurangkan had masa skrin atau masa penutupan automatik skrin ketika tidak digunakan. Sekiranya anda menetapkannya selama 1 minit, kurangkannya menjadi 30 atau 15 saat. Biasakan juga mematikan skrin secara langsung ketika tidak digunakan.

7. Matikan Internet dan Tetapkan Mod Pesawat

Sekiranya anda bekerja atau sibuk, lebih baik mematikan sambungan internet dan Wi-Fi. Selain tidak mengganggu kerja, ini juga akan menjimatkan penggunaan bateri. Pada masa ini terdapat banyak aplikasi yang menawarkan ciri-ciri ini di Play Store.

Beberapa pengeluar juga mempunyai banyak yang melengkapkan peranti mereka dengan ciri-ciri ini, seperti Sony dengan ciri Mode STAMINA. Juga, aktifkan ciri Mod Pesawat ketika anda tidur pada waktu malam untuk memaksimumkan penjimatan bateri.

8. Matikan Ciri yang Tidak Digunakan

Beberapa ciri umum seperti GPS, Bluetooth, atau NFC serta ciri khas seperti isyarat udara dan tatal pintar menggunakan tenaga bateri yang banyak. Sekiranya anda tidak menggunakannya, matikan ciri ini.

9. Tetapkan Kesambungan Wi-Fi

Sekiranya anda disambungkan ke internet melalui sambungan Wi-Fi, matikan sambungan melalui data mudah alih. Ubah juga tetapan Wi-Fi pada peranti anda menjadi "Sentiasa aktif ketika tidur" kerana ini akan menghabiskan lebih sedikit tenaga berbanding dengan harus menyambung semula setiap kali Android anda dihidupkan.

10. Gunakan Widget Skrin Kunci

Sekiranya peranti Android anda sudah mendukung fitur widget skrin kunci, maka gunakan ciri tersebut. Dengan ciri ini, anda dapat mengakses aplikasi secara langsung melalui skrin kunci tanpa perlu membuka kunci peranti anda terlebih dahulu.

Walaupun terus menyalakan layar, waktu yang diperlukan jauh lebih sedikit daripada membukanya terlebih dahulu. Sekiranya telefon pintar atau tablet anda menggunakan skrin AMOLED, maka gunakan latar belakang skrin kunci hitam atau gelap.

11. Padamkan widget yang tidak diperlukan

Hapus pelbagai widget yang tidak diperlukan, terutama widget yang disambungkan ke internet seperti Facebook, Twitter, atau widget cuaca.

12. Kemas kini Permohonan

Sentiasa mengemas kini aplikasi secara berkala untuk mendapatkan prestasi yang optimum. Pembangun biasanya memberikan kemas kini untuk mengoptimumkan penggunaan bateri dan memori. Selain itu, hapus aplikasi yang tidak digunakan sehingga tidak berjalan di latar belakang dan habiskan memori dan catuan bateri anda.

13. Matikan Auto-Sync untuk Akaun Google

Jimat bateri penyegerakan automatik Android

Setiap peranti Android dipenuhi dengan aplikasi Google. Tetapi tentu saja tidak semua aplikasi ini kita perlukan. Oleh itu untuk mengelakkan bateri habis, matikan pilihan penyegerakan pada aplikasi yang tidak diperlukan.

14. Matikan Aplikasi Auto-Sync

Selain aplikasi Google, beberapa aplikasi juga biasanya diselaraskan secara automatik untuk mengemas kini kandungannya. Beberapa aplikasi yang biasanya melakukan ini termasuk aplikasi klien Twitter, Facebook, dan lain-lain.

Oleh itu, matikan ciri penyegerakan automatik aplikasi ini agar penggunaan bateri anda dapat dikurangkan. Cukuplah untuk menyegerakkan kandungan aplikasi secara manual semasa membukanya.

15. Matikan Play Store Auto Update

Seperti disebutkan di atas, mengemas kini aplikasi sangat penting untuk mengekalkan prestasi yang optimum. Tetapi anda hanya perlu mengemas kini aplikasi ini secara manual dan jangan menetapkannya untuk melakukan kemas kini automatik. Ini dilakukan agar Play Store tidak dikemas kini ketika bateri anda berada dalam keadaan rendah.

Itulah beberapa petua mudah untuk menjimatkan bateri Android. Beberapa petua ini juga dapat dilaksanakan pada peranti iOS atau Windows Phone. Jangan lupa membaca mitos yang salah mengenai bateri Android di sini.