Mengapa Aplikasi Pembunuh Tugas tidak bagus untuk Android?

Pengguna Android mesti biasa dengan aplikasi task killer atau RAM booster seperti Advance Task Killer, Easy Task Killer, dan lain-lain. Setakat ini, aplikasi ini dianggap sebagai penyelesaian untuk mengatasi telefon pintar Android yang perlahan atau sering digantung.

Tetapi sekarang adalah masa untuk anda mengubah persepsi itu kerana pelbagai maklumat mengenai manfaat pembunuh tugas dan seumpamanya sudah usang dan tidak lagi berguna. Sebelum mengulas lebih lanjut mengenai perkara ini, beritahu kami terlebih dahulu fungsi dan cara RAM berfungsi pada telefon pintar dan tablet Android.

Fungsi RAM pada Android

RAM bermaksud memori akses rawak, fungsinya untuk menyimpan sementara pelbagai jenis maklumat yang dapat diakses dan diubah setiap saat. RAM mempunyai kelajuan menulis dan membaca yang sangat pantas, tetapi semua maklumat yang terdapat di dalamnya akan hilang apabila peranti Android dimatikan.

Pada sistem operasi Windows, anda biasanya diminta untuk menyimpan RAM penuh. Sebabnya ialah jika RAM penuh, maka Windows akan menyimpan maklumat tambahan pada cakera keras yang kelajuannya lebih perlahan daripada RAM. Inilah yang biasanya menyebabkan komputer anda menjadi perlahan.

aplikasi pembunuh tugas

Nasib baik RAM sistem kerja pada Windows tidak berlaku untuk Android. OS Android mempunyai sistem yang berbeza untuk dapat menghasilkan prestasi yang optimum. Android akan menyimpan semua aplikasi yang telah dijalankan dalam RAM sehingga pengguna dapat mengaksesnya kembali dengan cepat dan tidak memerlukan banyak tenaga dari CPU.

Ingat, kelajuan adalah perkara terpenting dari telefon pintar. Oleh itu, menyimpan aplikasi dalam RAM adalah tindakan yang sangat baik. Semakin besar kapasiti RAM yang dimiliki oleh peranti Android, semakin baik prestasinya.

Bukan hanya aplikasi aktif, tetapi aplikasi yang berjalan di latar belakang (latar belakang) juga disimpan dalam RAM untuk mengurangi penggunaan daya pemproses yang berlebihan. Dengan cara itu secara umum tidak akan ada masalah yang timbul dari jumlah aplikasi yang tersimpan dalam RAM.

Aplikasi Task Killers & RAM Boosters terletak

aplikasi ram pembunuh tugas

Setelah membaca penerangan di atas, kita pasti akan menyedari bahawa task killer dan RAM booster tidak memberikan apa-apa faedah kepada peranti Android. Tetapi sayangnya bukan hanya tanpa faedah, tetapi kedua-dua jenis aplikasi juga dapat memberi kesan buruk pada Android.

Pada sistem operasi Windows, kita sering mendengar arahan untuk membersihkan dan mendefragmentasi cakera keras sehingga prestasi komputer kita menjadi lebih cepat. Arahan ini benar untuk Windows, tetapi salah jika dilaksanakan untuk Android.

Sistem Operasi Android menggunakan kad SD untuk menyimpan data dan membuka cakera keras seperti PC. Kad SD adalah memori kilat yang serupa dengan pemacu keadaan pepejal (SSD) sehingga tidak memerlukan defragmentasi.

Memori kilat mempunyai prestasi yang jauh lebih pantas berbanding dengan cakera keras. Tetapi kita hanya dapat menulis data dalam jumlah memori flash sebelum memori tidak dapat digunakan lagi. Oleh itu, defragmentasi kad SD hanya akan mempercepat akhir hayat.

Setelah anda membersihkan aplikasi di RAM menggunakan task killer atau RAM booster, sistem Android akan memuatkan kembali data aplikasi dari kad SD apabila anda membukanya lagi. Prosesnya tentu akan menjadikan peranti Android anda perlahan untuk seketika kerana kelajuan kad SD lebih perlahan daripada RAM.

Selain menggunakan aplikasi task killer juga hanya akan menggunakan RAM dan CPU kerana aplikasi ini biasanya aktif secara berterusan untuk memantau keadaan RAM anda. Dengan cara itu aplikasi secara automatik akan menghabiskan banyak kuasa bateri.

Cara Meningkatkan Prestasi Android

Sekiranya anda menggunakan aplikasi pembunuh tugas, kemungkinan besar anda mengalami masalah dengan prestasi peranti anda, baik lambat atau lambat dan sebagainya. Berikut adalah beberapa penyelesaian yang boleh anda laksanakan tanpa perlu menggunakan aplikasi task killer:

1. Matikan aplikasi yang memakan banyak CPU

Tidak dianjurkan untuk mematikan aplikasi hanya untuk membersihkan RAM, tetapi Anda juga harus mengawasi jika ada aplikasi yang menggunakan banyak CPU. Aplikasi ini akan menjadikan prestasi menjadi perlahan dan menghabiskan banyak tenaga bateri. Untuk memantau aplikasi tersebut, anda boleh menggunakan aplikasi Watchdog Task Manager.

2. Gunakan Aplikasi Ringan

Prestasi yang buruk bukan hanya disebabkan oleh peranti Android yang buruk, tetapi sering juga disebabkan oleh aplikasi yang berat dan menghabiskan banyak RAM. Oleh itu untuk aplikasi umum seperti penyemak imbas, pemain muzik, dan pejabat, gunakan aplikasi paling ringan dan tidak menggunakan banyak kapasiti RAM.

3. Matikan ciri yang tidak diperlukan

Lumpuhkan pelbagai ciri yang tidak anda gunakan seperti Bluetooth, GPS, Wi-Fi, NFC, dan lain-lain. Gunakan ciri ini hanya apabila diperlukan.

4. Pasang ROM Custom

Sekiranya telefon pintar anda agak baru dan masih mendapat sokongan daripada vendor, maka menggunakan ROM stok atau ROM lalai adalah pilihan terbaik. Namun, jika telefon pintar anda sudah berusia dan tidak mendapat sokongan lagi, cuba gunakan ROM tersuai yang lebih cekap bateri dan berprestasi lebih baik.

Sekarang anda sudah mengetahui kekurangan aplikasi pengurus tugas dan juga penggalak RAM. Sekiranya anda ingin mengetahui cara meningkatkan prestasi memori dalaman, baca artikel ini dan untuk menjimatkan penggunaan bateri, baca petua ini.